Laman

Senin, 14 November 2011

Kisah cinta Tentara dan gadis biasa


Tentara??
Seberapa kuatkah ia??
Seberapa sempurnakah ia??
Mampukah ia mencairkan seluruh gletser di Himalaya?mampukah ia meruntuhkan karang di Atlantik?mampukah ia mendapatkan hati setiap wanita di muka bumi ini??
Kau, yang katanya menantu idaman para orang tua sang gadis, sangat berkuasakah kamu sehingga mentari enggan terbit saat kau berbaris rapi di lapangan hijau..?!
Kau, yang notabenenya adalah pasangan yang diinginkan oleh para pecinta pengabdian, seberapa berkuasakah kamu sehingga kamu bisa menanam ribuan jenis bunga di halaman rumahmu dan kau petik bunga yang berbeda di setiap paginya..
Ught..aku bicara seakan hanya kau makhluk mulia di dunia ini..padahal aku tidak pernah tau apa saja yang kau dan kalian semua lakukan di balik pagar beton itu..yang aku tau di luar bilik itu, pesonamu bak purnama, sempurna..!
Hmmm..aku, sang gadis biasa.
Apa ukuranya sehingga aku dapat mengatakan 'biasa'?!?
Yeah..
Saat gadis2 menyambut mentari dg bersolek, aku sibuk menyeka peluh yang menganak sungai keluar dari hutan dengan membawa setumpuk kayu bkar yang terkadang ukuranya lebih besar dari tubuhku..
Coba kau lihat pakaianku,aq bingung dengan warnanya,seingatku saat membelinya berwarna merah,tapi sekarang ntah ini pink,marun,atau...akh..kenapa aku ambil pusing dg warna pudar ini. Tidak ada yang menarik tentangku yg dapat aku ceritakan selain tuntutan keluargaku yang menginginkan aku menikah dengan abdi negara sepertimu.
Hei kalian yang berseragam hijau,adakah satu saja dari kalian yang memandangku sebagai gadis pemilik cinta tulus yg siap aku berikan untukmu yang dtang padaku..?!
Oooh kalian yang bersenjata,adakah satu saja diantara kalian yang menilai kualitasku sama dengan para gadis berseragam putih nan bersih..??
Wahai kamu yang berhasil mencuri hati para orang tua gadis, adakah kamu yang berkenan menginjakkan kaki dan menjadi bagian penghuni gubuk reyotku??
Aku menuai retorika ini dari bibit2 putus asa..aku,kamu,berbeda..takkan bisa bersama menggapai cita beriring cinta..
Kamu,aku puja..aku,kamu sia...

3 komentar:

  1. hikssss, suka ma critax tpiii bkin sedih jg..
    semangattt ya ladies :)

    BalasHapus
  2. jodoh tidah memandang apapun mba,,,saya juga orang biasa alhamdlh calon saya juga dari TNI ,,semoga mendapat jodoh yang diinginkan mba ya,,smangat

    BalasHapus
  3. Bikin terharu ya cerita cintanya.. :'(
    Yang sabar aja ya, kalo jodoh tak akan kemana..
    Jodoh pasti bertemu.. :) kata Afgan hehe :D

    BalasHapus